BENAR Terancam 5 Tahun Penjara ?, Oknum Satpol PP yang Tampar Ibu Hamil di Gowa Resmi Jadi Tersangka

 BENAR Terancam 5 Tahun Penjara ?, Oknum Satpol PP yang Tampar Ibu Hamil di Gowa Resmi Jadi Tersangka


TRIBUNMANADO.CO.ID - Insiden penamparan seorang ibu rumah tangga di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), berbuntut panjang.

Satpol PP yang tampar Ibu hamil di Gowa resmi jadi tersangka.

Sebelumnya nama Mardani mendadak terkenal setelah video saat dia memukuli ibu hamil pemilik kafe bernama Amriana di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, viral di media sosial.


Kapolres <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/gowa' title='Gowa'>Gowa</a> AKBP Tri Goffarudin Pulungan menggelar konfrensi pers penetapan <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/tersangka' title='tersangka'>tersangka</a> terhadap <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/oknum' title='oknum'>oknum</a> <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/satpol-pp' title='Satpol PP'>Satpol PP</a> <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/gowa' title='Gowa'>Gowa</a> terkait penganiayaan di Mapolres <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/gowa' title='Gowa'>Gowa</a>.

Oknum anggota Satpol PP itu telah dilaporkan ke SPKT Polres Gowa Kamis (15/7/2021) dini hari. 

Kasus penamparan seorang ibu hamil di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan oleh oknum anggota Satpol PP terus bergulir.

Seperti diberitakan sebelumnya, oknum Satpol PP di Gowa melakukan aksi penganiayaan ketika melakukan razia PPKM Darurat.

Korbannya adalah pasangan suami istri bernama Nur Halim (26) dan Amriana (34).

Keduanya dianiaya saat berada di warung kopi milik mereka.

Selain itu, video kasus penganiayaan juga sempat viral di media sosial dan mendapat berbagai macam respons dari warganet.


Kabar terbarunya, oknum Satpol PP berinisial MH sudah resmi dijadikan tersangka.

MH sebelumnya dilaporkan Nur Halim dan Riana ke Polres Gowa.

Informasi di atas dibenarkan langsung oleh Kapolres Gowa, AKBP Tri Goffarudin Pulungan.

Penetapan tersangka setelah penyidik menggelar gelar perkara.

"Pelaku telah ditetapkan tersangka setelah dinaikkan dari penyelidikan ke penyidikan dan setelah gelar perkara," katanya dikutip dari Tribun-Timur.com, Jumat (16/7/2021).

Atas perbuatannya, pelaku disangkakan pasal 351 dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara.

Saat ini, pihak kepolisian telah memeriksa enam orang saksi dalam kasus tersebut.

Sementara korban penganiayaan, Riana belum menjalani pemeriksaan lantaran masih mendapatkan perawatan medis.

Korban bicara soal kehamilan

Riana (baju kuning) korban diduga penganiayaan oleh <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/oknum' title='oknum'>oknum</a> <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/satpol-pp' title='Satpol PP'>Satpol PP</a> <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/gowa' title='Gowa'>Gowa</a> saat operasi PPKM mikro

Dirangkum dari Tribun-Timur.com, Riana dibawa ke Rumah Sakit Thalia, Panciro, Bajeng, Kabupaten Gowa setelah dianiaya Kamis (15/7/2021) sore.

Riana mengaku didatangi petugas medis.

Saat akan mengecek kehamilan, petugas medis itu menyampaikan bahwa Riana tidak hamil.

Petugas medis mendatangi Riana karena ingin di USG namun menolak.

"Dia (dokter) datang dan menanyakan kenapa tidak mau di USG?," katanya.

Ditanyai tentang kehamilannya, Riana menjelaskan, dirinya sedang dalam pengobatan.

"Sayakan dalam pengobatan. Bisa lihat FB saya dan bulan lalu perut saya memang berbeda dan saya memang tidak ke dokter," ucap Riana.

Riana mengaku jika ia memiliki bukti sementara melakukan pengobatan.


UPDATE <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/satpol-pp' title='Satpol PP'>Satpol PP</a> Tampar Ibu Hamil di <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/gowa' title='Gowa'>Gowa</a>, Resmi Jadi Tersangka, Ini Ancaman Hukumannya

"Kalau ke dokter memang tidak bisa, tidak nampak. Bisa buka FB saya tiap bulan perut saya bagaimana, kadang besar dan sebentar kempes," sambung dia.

Dia mengaku kehamilanya diketahui dari tukang urut.

"Ditanyai apakah kehamilan itu dari pemeriksaan Dokter atau tukang urut?"

"Masalahnya ini pengobatan sendiri pak, memang tidak bisa dijangkau dengan pikiran logika."

"Iya tukang urut yang bilang saya hamil dan saya sendiri," jawabnya.

Dia juga mengaku sudah tidak haid selama tiga bulan terakhir.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul UPDATE Satpol PP Tampar Ibu Hamil di Gowa, Resmi Jadi Tersangka, Ini Ancaman Hukumannya

0 Response to "BENAR Terancam 5 Tahun Penjara ?, Oknum Satpol PP yang Tampar Ibu Hamil di Gowa Resmi Jadi Tersangka"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel